Notifikasi
Baca Situs Meabisnis.com Untuk Mendapatkan Informasi Bisnis Terbaru
Bisnis  

Cara Memulai Bisnis Untuk Pemula

Tutorial Berbisnis

Cara Memulai Bisnis Untuk Pemula
Cara Memulai Bisnis Untuk Pemula

Pengertian Bisnis

Bisnis adalah kegiatan ekonomi yang melibatkan produksi atau penjualan barang atau jasa dengan tujuan untuk memperoleh keuntungan. Bisnis dapat dikelola oleh individu atau kelompok individu, perusahaan, atau badan usaha lainnya. Bisnis dapat bergerak di berbagai bidang, seperti pertanian, industri, perdagangan, jasa, atau bidang lainnya.

Dalam menjalankan bisnis, pemilik bisnis harus memperhatikan berbagai faktor yang dapat mempengaruhi keberhasilan bisnis, seperti pasar, kompetitor, kebijakan pemerintah, serta faktor internal seperti manajemen, sumber daya, dan strategi yang tepat. Pemilik bisnis juga harus mampu mengelola risiko yang mungkin terjadi dalam menjalankan bisnisnya.

Bisnis dapat juga dibedakan menjadi dua jenis, yaitu bisnis skala kecil (small business) dan bisnis skala besar (big business). Bisnis skala kecil biasanya berukuran lebih kecil dan memiliki jangkauan pasar yang terbatas, sementara bisnis skala besar biasanya memiliki ukuran yang lebih besar dan memiliki jangkauan pasar yang lebih luas.

Contoh Bisnis UMKM

Beberapa contoh bisnis UMKM (Usaha Mikro Kecil Menengah) di Indonesia adalah:

  1. Toko kelontong: toko kelontong merupakan bisnis yang paling umum dijumpai di Indonesia. Bisnis ini bisa dikelola oleh individu atau kelompok individu, dan biasanya menjual berbagai kebutuhan sehari-hari seperti makanan, minuman, atau kebutuhan rumah tangga lainnya.
  2. Bengkel kecil: bengkel kecil merupakan bisnis yang menyediakan jasa perbaikan atau perawatan kendaraan bermotor. Bisnis ini biasanya dikelola oleh seorang mekanik atau sekelompok mekanik.
  3. Warung makan: warung makan merupakan bisnis yang menyediakan makanan dan minuman kepada pelanggan. Bisnis ini bisa dikelola oleh individu atau kelompok individu, dan bisa berbentuk warung kecil atau restoran kecil.
  4. Bisnis jasa: bisnis jasa merupakan bisnis yang menyediakan jasa kepada pelanggan, seperti jasa percetakan, jasa pengetikan, atau jasa perawatan kecantikan.
  5. Usaha pertanian: usaha pertanian merupakan bisnis yang menghasilkan produk pertanian, seperti padi, sayur-sayuran, atau buah-buahan. Bisnis ini bisa dikelola oleh individu atau kelompok individu, atau bahkan kelompok tani.

Cara Memulai Bisnis Untuk Pemula

Untuk memulai bisnis, ada beberapa langkah yang dapat dilakukan:

  1. Menentukan ide bisnis: pertama-tama, Anda perlu menentukan ide bisnis yang ingin Anda jalankan. Ini bisa berdasarkan minat atau kemampuan Anda, serta kebutuhan pasar yang ingin Anda terjemahi menjadi sebuah produk atau jasa.
  2. Menyiapkan rencana bisnis: setelah memiliki ide bisnis, selanjutnya Anda perlu menyiapkan rencana bisnis. Ini merupakan dokumen yang menjelaskan secara detail tentang bisnis yang akan Anda jalankan, mulai dari tujuan, target pasar, strategi pemasaran, sampai dengan rencana keuangan.
  3. Menyiapkan modal: sebelum memulai bisnis, Anda juga perlu menyiapkan modal yang dibutuhkan. Modal ini bisa berupa dana pribadi atau dana yang didapat dari investor atau bank.
  4. Mendaftarkan bisnis: setelah memiliki rencana bisnis dan modal yang cukup, selanjutnya Anda perlu mendaftarkan bisnis Anda ke otoritas yang berwenang. Ini berguna untuk memberi legalitas pada bisnis Anda, sehingga dapat diakui oleh pihak lain.
  5. Melakukan promosi: untuk menarik perhatian calon pelanggan, Anda perlu melakukan promosi terhadap bisnis Anda. Ini bisa melalui berbagai cara, seperti menggunakan media sosial, membuat website, atau memasang iklan di media cetak atau televisi.
  6. Memulai operasi bisnis: setelah semuanya siap, saatnya Anda memulai operasi bisnis Anda. Pastikan untuk terus mengikuti rencana bisnis yang telah Anda susun, serta terus memantau perkembangan bisnis Anda.

1. Mulai Dengan Ide Bisnis

Ide bisnis adalah sebuah gagasan atau konsep yang menjadi dasar dari suatu bisnis yang akan dibangun. Ide bisnis ini bisa berupa produk atau jasa yang akan ditawarkan kepada calon pelanggan. Ide bisnis harus memenuhi kebutuhan pasar dan memiliki nilai tambah yang dapat menarik perhatian pelanggan. Selain itu, ide bisnis juga harus mampu memberikan keuntungan bagi pemilik bisnis. Ide bisnis yang baik harus memiliki potensi yang cukup besar untuk dikembangkan menjadi suatu bisnis yang sukses.

Cara Membuat Ide Bisnis

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk membuat ide bisnis, di antaranya:

  1. Mencari celah di pasar: cari tahu kebutuhan pasar yang belum terpenuhi, kemudian coba untuk menciptakan produk atau jasa yang dapat memenuhi kebutuhan tersebut.
  2. Meningkatkan produk atau jasa yang sudah ada: coba untuk meningkatkan produk atau jasa yang sudah ada dengan menambahkan fitur atau memberikan nilai tambah yang lebih baik.
  3. Memanfaatkan hobi atau kemampuan yang dimiliki: jika Anda memiliki hobi atau kemampuan khusus, cobalah untuk mengembangkannya menjadi sebuah bisnis. Misalnya, jika Anda suka membuat kue, Anda bisa membuat usaha pembuatan kue.
  4. Menerapkan teknologi: cobalah untuk menggunakan teknologi dalam menciptakan produk atau jasa baru.
  5. Menerapkan prinsip-prinsip keberlanjutan: pertimbangkan untuk membuat produk atau jasa yang ramah lingkungan dan berkelanjutan.
  6. Bekerja sama dengan orang lain: cobalah untuk bekerja sama dengan orang lain yang memiliki ide atau kemampuan yang berbeda dengan Anda. Dari sinilah ide bisnis baru bisa tercipta.

Selain itu, Anda juga dapat mencari inspirasi dari berbagai sumber, seperti mengikuti seminar atau workshop bisnis, membaca buku atau artikel tentang bisnis, atau mengikuti perkembangan bisnis terbaru di media.

2. Buat Bisnis Plan

Bisnis plan adalah sebuah dokumen yang menjelaskan secara detail tentang bisnis yang akan dibangun. Bisnis plan ini biasanya terdiri dari beberapa bagian, di antaranya:

  1. Deskripsi bisnis: berisi tentang apa yang akan menjadi fokus dari bisnis yang akan dibangun, serta latar belakang bisnis tersebut.
  2. Analisis pasar: menjelaskan tentang target pasar yang akan dituju, serta kebutuhan pasar tersebut.
  3. Produk atau jasa: menjelaskan tentang produk atau jasa yang akan ditawarkan, serta bagaimana produk atau jasa tersebut memenuhi kebutuhan pasar.
  4. Strategi pemasaran: menjelaskan tentang bagaimana produk atau jasa akan dipromosikan kepada calon pelanggan.
  5. Rencana keuangan: menjelaskan tentang anggaran yang dibutuhkan untuk memulai dan mengembangkan bisnis, serta bagaimana bisnis tersebut diharapkan akan menghasilkan keuntungan.

Bisnis plan ini sangat berguna bagi pemilik bisnis, karena dapat membantu mereka menentukan tujuan dan strategi yang tepat untuk mengembangkan bisnis. Selain itu, bisnis plan juga dapat dijadikan sebagai panduan bagi pemilik bisnis dalam mengelola bisnisnya. Bisnis plan juga berguna bagi investor atau pemberi pinjaman, karena dapat memberikan informasi yang cukup detail tentang bisnis yang akan dibiayai.

3. Siapkan Modal Bisnis

Modal bisnis adalah uang atau sumber daya yang diinvestasikan oleh pemilik atau investor dalam sebuah bisnis untuk memulai atau mengembangkan bisnis tersebut. Modal bisnis terdiri dari modal awal yang dibutuhkan untuk memulai bisnis, serta modal tambahan yang diperlukan untuk mengembangkan bisnis tersebut seiring berjalannya waktu. Modal bisnis dapat berupa uang tunai, aset, atau sumber daya lainnya yang dapat dimanfaatkan untuk mendukung kegiatan bisnis.

Ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencari modal bisnis, di antaranya:

  1. Modal pribadi: salah satu cara untuk mencari modal bisnis adalah dengan menggunakan dana pribadi. Ini bisa berupa tabungan pribadi atau hasil menjual aset pribadi seperti rumah atau mobil.
  2. Pinjaman bank: Anda juga bisa mencari modal bisnis dengan meminjam dana di bank. Bank biasanya akan menawarkan berbagai jenis pinjaman, seperti pinjaman modal kerja atau pinjaman investasi.
  3. Mencari investor: Anda juga bisa mencari investor yang bersedia menanamkan modal di bisnis Anda. Investor ini bisa berupa perusahaan atau individu yang tertarik dengan bisnis Anda.
  4. Menjual saham: jika Anda memiliki perusahaan, Anda bisa mencari modal dengan menjual saham perusahaan Anda kepada investor.
  5. Menggunakan kartu kredit: Anda juga bisa menggunakan kartu kredit untuk mencari modal bisnis, meskipun hal ini tidak disarankan jika tidak memiliki kemampuan untuk melunasinya dengan tepat waktu.
  6. Mencari dana dari kelompok atau komunitas yang sama: Anda juga bisa mencari dana dari kelompok atau komunitas yang sama dengan Anda, misalnya melalui kegiatan crowdfunding.

4. Mendaftarkan bisnis

Untuk mendaftarkan bisnis, tergantung pada jenis bisnis yang akan didirikan, maka akan ada beberapa langkah yang harus dilakukan. Berikut ini adalah beberapa langkah umum yang harus dilakukan untuk mendaftarkan bisnis:

  1. Tentukan jenis bisnis yang akan didirikan.
  2. Tentukan tempat yang akan digunakan untuk menjalankan bisnis.
  3. Tentukan nama bisnis yang akan digunakan.
  4. Tentukan struktur bisnis yang akan digunakan (misalnya, perusahaan terbatas, koperasi, atau usaha sosial).
  5. Cari tahu persyaratan dan proses pendaftaran yang berlaku di daerah tempat bisnis akan didirikan.
  6. Lengkapi dokumen-dokumen yang diperlukan sesuai dengan persyaratan yang berlaku.
  7. Lakukan pendaftaran bisnis di kantor pemerintah yang berwenang (misalnya, Dinas Koperasi dan UKM).
  8. Dapatkan semua dokumen yang diperlukan seperti surat ijin usaha, NPWP, dan dokumen lainnya yang diperlukan sesuai dengan jenis bisnis yang didirikan.

Langkah-langkah di atas merupakan langkah umum yang harus dilakukan untuk mendaftarkan bisnis. Namun, mungkin akan ada beberapa persyaratan atau proses tambahan yang harus dilakukan tergantung pada jenis bisnis yang didirikan.